Propellerads

Rintihan Seorang Bapa Anak 8 Apabila Tiada Seorang Pulang Ke Rumah Sangat MENYAYAT HATI!

Setiap tahun bila tiba bulan Ramadan akan ada ramai insan yang pemurah. Seperti kebiasaan, saya pergi menghantar bantuan kepada yang memerl...

Setiap tahun bila tiba bulan Ramadan akan ada ramai insan yang pemurah. Seperti kebiasaan, saya pergi menghantar bantuan kepada yang memerlukan. Cuma tahun ini tidak sama seperti tahun-tahun yang lain dan tahun ini pastinya akan kekal dalam ingatan sampai bila-bila.

Biasanya sebelum ni bantuan beras dan barang keperluan akan saya panjangkan ke rumah anak yatim ataupun madrasah seperti diminta oleh yang memberi. 

Tapi tahun ni tak sama. Saya pergi ke rumah-rumah orang kampung yang mana senarai nama saya dapat daripada pihak masjid. Ada 10 buah rumah yang kami pergi semalam dan pelbagai kisah dan teladan yang kami dapat.

Tetapi rumah pertama yang saya dan rakan-rakan pergi ini akan menjadi ingatan kepada kami. Apabila mengingatinya berlinangan air mata saya.

Kami berhenti di depan sebuah rumah yang agak usang. Kelihatan seorang pemuda sedang sibuk memasukkan besi buruk ke dalam kenderaannya dan juga seorang pakcik tua yang memerhatikan pemuda tu dari depan rumahnya. 

Kami memberikan salam dan bersalaman dengan pemuda dan pakcik tu sambil di tangan kami membawa sedikit barang untuk disumbangkan dan juga bubur lambuk yang diberikan masjid selepas solat Asar tadi.
“Pakcik apa khabar?,” saya memulakan bicara.
“Ini ada sedikit sumbangan buat pakcik.”
Pakcik itu menjawab salam kami dan mengambil barang yang diberikan. Kemudian beliau masuk sebentar ke dalam rumah untuk menukar pakaian disebabkan beliau hanya bertuala lusuh sewaktu kami sampai tadi.


Kemudian pakcik keluar. Sekali lagi saya terus bertanyakan khabar pada pakcik tu.
“Pakcik sihat? Pakcik duduk sorang aje ke?”
“Pakcik sihat. Anak ini datang dari mana?”
Saya pun menerangkan kami dari mana dan tujuan kami datang. Terpancar sedikit senyuman di raut wajah tua pakcik tu apabila disapa dengan ramah oleh kami ketika berbual.

Saya terus menanyakan soalan lagi, bagi memesrakan keadaan.

Saya bertanya lagi, “anak pakcik tak balik ke?”

Seketika itu juga wajah pakcik tu berubah.
“Anak pakcik ada 8 orang. Sorang pun tak balik tengok pakcik. Apalah nasib pakcik ni,” luahnya.
Kami terus terdiam.

Dan ketika itu jugalah pakcik tu angkat tangan dan berdoa di depan kami.
“Ya Allah, kau cabutlah nyawaku. Dah tak ada gunanya lagi aku hidup. Kau matikanlah aku Ya Allah.”
Kelihatan genangan air mula berkumpul di kelopak mata pakcik tua itu. Kami sedikit tersentak dengan apa yang kami dengar daripada mulut pakcik tu. Tergamam juga melihat keadaan pakcik ketika itu.

Kami kaku seketika. Seorang bapa begitu sedih sehingga meminta Allah mencabut nyawanya kerana sudah lama anaknya tidak pulang ke rumah.

Kami cuba sabarkan dan tenangkan pakcik dengan memberi sedikit nasihat dan harapan. Kami tak kenal pun siapa pakcik ni. Kami tak kenal pun 8 orang anak pakcik ni. 

Kami tak tau apa kerjaya anak-anak pakcik ni. Kami tak tau apakah harapan yang kami berikan pada pakcik tu untuk menanti kepulangan anaknya adalah harapan palsu atau mampu jadi realiti.

Kami tak tahu sejarah panjang hidup pakcik ini bersama anak-anaknya.

Tapi, saya berdoa pada Allah semoga urusan pakcik ini dipermudahkan. Saya berdoa agar anak pakcik ini pulang untuk menziarahi ayahnya. Saya berdoa agar lebih ramai yang datang membantu pakcik ini.

Kita adalah anak kepada ibu dan bapa kita.

Merekalah yang banyak berbakti kepada kita.

Mungkin tak mudah untuk kita lafazkan kata-kata sayang pada orang tua macam yang mereka ucap pada kita waktu kita kecil dulu. Mungkin juga kita tak mampu memberikan kemewahan pada mereka. Tapi yang pasti kita boleh sentiasa berdoa dan berbuat baik kepada mereka. Pulanglah di hari raya ini demi orang tua kita. - Aznan Abdul Latiff

SILA KOMEN DISINI

Name

Agama Berita Fesyen Gambar Hiburan Informasi Macam-macam Pilihan Editor Politik Slider Sukan Video Viral
false
ltr
item
MEDIA SENSASI: Rintihan Seorang Bapa Anak 8 Apabila Tiada Seorang Pulang Ke Rumah Sangat MENYAYAT HATI!
Rintihan Seorang Bapa Anak 8 Apabila Tiada Seorang Pulang Ke Rumah Sangat MENYAYAT HATI!
https://2.bp.blogspot.com/-B6DG5_KYE9M/V3SMV3RRe1I/AAAAAAAAQDo/SNjd93TPzvckV19TUifaOYugKSqZQxE9gCLcB/s1600/Anak%2B3.png
https://2.bp.blogspot.com/-B6DG5_KYE9M/V3SMV3RRe1I/AAAAAAAAQDo/SNjd93TPzvckV19TUifaOYugKSqZQxE9gCLcB/s72-c/Anak%2B3.png
MEDIA SENSASI
http://www.sensasi.org/2016/06/rintihan-seorang-bapa-anak-8-apabila.html
http://www.sensasi.org/
http://www.sensasi.org/
http://www.sensasi.org/2016/06/rintihan-seorang-bapa-anak-8-apabila.html
true
1739318347934855125
UTF-8
Carian dicari tidak dijumpai LIHAT KESEMUNYA Baca Selanjutnya Reply Cancel Reply Delete By Home PAGES POSTS Lihat Kesemuanya LAGI ARTIKEL YANG MENARIK TAGS ARCHIVE SEARCH KESEMUA ARTIKEL Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August Setember October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow ARTIKEL INI ADALAH PREMIUM Sila share untuk meneruskan Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy